Choose One, Chapter 5 : Inilah Kenyataan

Choose One
Chapter 5 : Inilah Kenyataan

Dosen sedang menerangkan salah satu mata kuliah di kelas Liwa. Liwa dan juga mahasiswa lainnya menyimak penjelasan dari dosen tersebut. Saat sedang serius-seriusnya, tiba-tiba ada gulungan kertas yang mengenai kepala Liwa. Liwa tidak menghiraukannya dan terus melihat ke depan sambil mencatat beberapa kata yang disampaikan sang dosen. Namun ada kertas lain lagi yang mengenai Liwa, liwa coba tidak menghiraukannya dan beberapa kertas kembali mengenai kepala Liwa lagi. Karena kesal Liwa pun menoleh kebelakang, mencari sumber datangnya kertas-kertas itu. Dan terlihatlah Desy cengengesan juga barang bukti berupa gulungan-gulungan kertas diatas mejanya. Desy kemudian menulis di salah satu halaman buku,merobeknya,menggulungnya, kemudian melemparkannya ke arah Liwa.
Liwa membuka kertas itu. Disana ada tulisan yang berbunyi : “Gimana jawabannya?”. Liwa paham maksud Desy. Desy menanyakan jawaban dari ungkapan perasaannya kemarin. Liwa menulis sesuatu di kertas itu dan melemparkan kembali ke Desy.
Desy dengan sergap menangkap gumpalan kertas tersebut. Dibukanya kertas itu
“Nanti lagi napa nanyanya! Lagi serius juga nih.”
Desy kembali membalas surat itu.
“Gak mau, cepetan jawab!” bunyi balasan dari Desy
“Nanti Des, Ampun dah ah.”
“Maunya sekarang.”
Mereka terus-terusan saling melempar kertas.
“Liwa! Daritadi saya perhatiin kamu bercanda terus. Kamu niat gak sih? Kalo gak mau ngikutin matkul saya mending kamu keluar sana!” Bentak Dosen berumur 50an yang sedang mengajar.
Nasib naas karena Liwa saja yang kena omelan, Posisi duduk Desy membuatnya tidak terlihat oleh dosen. Liwa menoleh ke arah Desy dan dia sedang menertawainya.
Liwa dan Desy beserta mahasiswa lain pun kembali memfokuskan diri mengikuti pelajaran.

~[Choose One]~

Para mahasiswa berhambur keluar saat matkul selesai. Desy menghampiri Liwa.
“Jadi, gimana?” tanya Desy tanpa basa-basi
“Elaaaaaaahhhh ni bocah. Ngebet amat. Di kantin aja yuk.”
“Asiiiiikkkk langsung diajak dinner. Ditraktir dong.”
“Kalo lu bayar utang lu baru gw bisa traktir lu dah.”
“Nantilah masalah utang sih. hehe”
“Yan, bareng gak?” tanya Liwa pada Ryan.
“Emmmmmm… gak ah. Gw mau pergi sama Ve.” Tolak Ryan
“Blagu lu semenjak punya cewe.” Sindir Liwa
“Makanya mas, kalo udah ada yang deket apalagi klop langsung cepet cepet diiket. Biar gak terbang di gondol orang laen. Wkwkwkwkwk.” Kata Ryan bermaksud meledek Liwa.
“Rese lu ah, cepetan sana pergi lu.”
“Wkwkwkwkwk. Siap bos. Do’akan saya ini ya bos.” Ryan pun bersimpuh sambil mencium tangan Liwa bulak balik.
“Kampret. lagi apa-apaan sih lu.”
“wkwkwkwk kagak. Yok ah gw cabut dulu, Wa, Des.” Ryan pun pergi.
Liwa dan Desy pun beranjak ke kantin kampus mereka.
“Lu mau pesen apa,Des?”
“Wah, ceritanya ditraktir nih.”
“Iya iya,woles dah.”
“Yaudah gw soto aja lah. Minumnya teh botol”
“Oke, tar gw pesenin dulu.” Liwa pun pergi memesan pesanannya.
Desy yang sedang menunggu melihat seseorang yang ia kenali sedang duduk sendirian di salah satu meja yang tak jauh dari tempat ia duduk. Desy pun memutuskan menghampirinya.
Liwa yang datang dengan nampan berisi 2 porsi soto dan 2 botol teh botol celingak-celingukan mencari sosok Desy yang kini tidak ada di tempat ia duduk tadi. Desy yang melihat itu dari kejauhan memanggil Liwa. Ternyata dia ada di meja lain bersama dengan Viny. Mau tidak mau Liwa membawa nampan itu kesana.
Liwa pun ikut duduk dan menaruh pesanan di meja tersebut.
“Hai,Vin.” Sapa Liwa sedikit canggung. Sekitar seminggu ini mereka tidak saling tegur sapa.
“Oh, hai juga,Liwa.” Viny pun tampak tidak jauh berbeda.
“Sendirian aja? Gak sama Ve?”
“Ve nya udah duluan sama Ryan.”
“Lu gak makan, Vin?” Tanya Liwa ketika melihat dihadapan Viny hanya ada jus alpukat.
“Enggak, belum lapar sih. Hehe.”
“Udah siang gini ya waktunya makan. Pesenin satu porsi lagi sana,Wa!” Perintah Desy.
“Boong. Gak usah. Gw belum lapar.”
“Jangan nolak deh,Vin. Kita udah lama gak makan bareng gini kan. Udah sana lu wa pesenin.” Paksa Desy.
Viny tidak bisa menolak lagi. Liwa pun kembali beranjak dari tempat duduknya untuk memesan.
“Semenjak punya cowo jarang kumpul sama kita-kita lu Vin.”
“Eh! Tau darimana gw udah punya cowo?”
“Ya taulah. Gw sering liat lu dianter jemput sama tuh cowok.” Jawab Desy berbohong, karena sebenarnya dia tahu hal itu dari Liwa.
“Betewe, gimana lancar?”
“Lancar lancar aja sih.”
“Ketemu dimana? Atau emang kenalan lama?”
“E-eh itu temen SMA.” Desy tentunya tahu bahwa Viny berbohong
“Oh, selamat deh. Semoga langgeng.”
“I-iya. Makasih,Des.”
Liwa pun datang dengan pesanannya. Mereka pun menyantap makanan mereka sambil ngobrol dan bercanda ria. Semenjak punya pacar, Viny tidak pernah berkumpul dengan Liwa,Desy, dan Ryan.
Makanan telah habis namun mereka masih terus asyik mengobrol. Dari obrolan yang penting hingga tidak penting.
“Malu-maluin banget coba ni anak, ketiduran sampai bikin gambar pulau segala di bukunya.” Desy menunjuk Liwa.
“Ih jorok banget sih lu,Wa.” Ucap Viny
“Aib woy! Aib. Dibuka-buka segala.”
Tiba-tiba hp Viny bordering, Viny mengangkat telponnya.
“Halo”
“Iya udah.”
“Iya.”
“Yaudah aku kesana.” Ucap Viny pada HPnya.
“Liwa,Desy, gw duluan ya.”
“Cie yang udah dijemput pacarnya.”
Viny tersenyum sopan kepada Desy untuk ucapan pamit. Kemudian dia menoleh ke arah Liwa. Mata Liwa menunjukkan perasaan tidak mau dirinya pergi secepat ini. Sebenarnya juga Viny merasakan hal yang sama. Tapi apa boleh buat. Dengan memaksakan senyum kemudian Viny pergi meninggalkan Liwa dan Desy.
Viny yang berjalan dilorong terlihat meneteskan air mata. Ia kembali teringat akan saat saat dirinya begitu dekat dengan Liwa, akan perasaannya pada Liwa. Namun dia harus segera melupakan itu semua. Dia terus melangkah maju tanpa menyeka air matanya.
Liwa sedari tadi terus melihat ke belokkan tempat Viny menghilang dari pandangannya. Desy pun menabok pelan pipi Liwa untuk menyadarkan Liwa dari lamunannya.
“Apaan Des?”
“Lu sih ngelamun mulu.”
“Lagian ngapain juga lu tadi pindah tempat duduknya sama Viny?”
“Ya mau aja. Kita kan udah lama gak kumpul sama dia. Ya mumpung ada kesempatan kan.”
“Tapi lu malah ngingetin gw sama dia,Des. Gw selama ini berusaha buat lupain dia.”
“Buat apa lupain dia?!” Ucap Desy dengan intonasi cukup tinggi
Liwa hanya terdiam mendengar kata-kata Desy.
“Lu tadi seneng kan bisa ngobrol lagi sama dia, lu juga sebenernya gak mau kan dia pergi secepet itu?”
Lagi-lagi Liwa terdiam, semua ucapan Desy benar.
“Lu gak harus lupain dia,Wa. Dia temen lu. Yang lu harus lupain itu perasaan lu sama dia, buat suasananya kaya sebelum lu suka sama dia.”
“Justru itu yang susah, Des.”
“Makanya ada gw disini. Belajar suka sama gw biar lu bisa lupain perasaan lu ke Viny.”
Liwa melihat wajah Desy yang penuh kesungguhan.
“Ujung-ujungnya kesitu juga ya.” Kata Liwa
“Jadi, gimana jawaban lu?”
Liwa tampak berpikir sejenak. Dia kemudian melihat jam tangannya.
“Hari senin, 22 Mei 2017, jam 14.48, kita berdua resmi pacaran.”
Desy sangat senang mendengar itu. Ia menggenggam kedua tangan Liwa sambil tersenyum lebar.
“Makasih,Liwa. Makasih.” Ucap Desy dengan bahagia.
“Biasa aja kali,Des.”
“Gak boleh ya emang seneng abis jadian?”
“Ya bukan gitu juga sih.”
“Yaudah. Terserah gw dong.”
“Ya ya ya. Tapi inget janji lu ya?!”
“Janji yang pacaran gak pake ribet-ribet itu?”
“Yap.”
“Siap bos.” Desy pun berpose hormat. “Betewe, gimana soal panggilan? Apa gw harus manggil lu Ayang?”
“Des, kok merinding gitu ya?” Ucap Liwa sambil memegang tengkuknya.
“Atau Bebeb aja?”
“Des, jijik tau.”
“Apa Ayang beb aja?”
“Gak, gak usah ada gituan ah.”
“Belum dicoba juga udah maen enggak enggak aja. Nih gw coba dulu. Pagi Ayang Beb, gimana aktivitasnya? Udah maem belum Ayang beb?” Desy mengatakan kalimat itu dengan gaya yang dilebay-lebaykan.
“Hooooooeeeeeek.” Liwa seolah ingin muntah melihat itu.
Melihat itu Desy tertawa terbahak. Memang itu hanya untuk bahan bercandaan saja.
“Pulang yuk,Des. Dah mulai sore.” Ajak Liwa
“Yok. Tapi anterin gw ya pulangnya.”
“Baru jadian aja udah disuruh jadi ojeg.”
“Ya gapapa kali. yuk ah.” Desy malah nyelonong saja berjalan ke tempat parkir.
Liwa pun mengejarnya.

~[Choose One]~

Liwa dan Desy menyusuri jalan yang menuju rumah Desy dengan motor matic putih kebanggaan Liwa. Di tengah perjalanan tiba-tiba
“Eh! Apaan nih?” Protes Liwa ketika tangan Desy hendak melilit ke perut Liwa.
“Ya kaya orang-orang pacaran lainnya sih.”
“Gak, gak. Gw belum siap, nanti nanti aja.”
“Ah rebet banget.” Kata Desy sambil cemberut.
“Bodo.”
“Besok jemput gw kuliah ya!” Pinta Desy
“Emangnya gw ojeg pribadi lu apa?”
“Pelit banget sih sama pacar sendiri juga. Yaudah, gw dah yang jemput lu.”
“Pan rumah gw deket sama kampus, ngapain juga di jemput segala”
“Bawel! Udah nurut aja.”
Dan dalam beberapa menit mereka sampai di depan gerbang sebuah rumah yang besar dan mewah.
“Buset dah Des. Rumah lu ini?”
“Biasa aja kali.”
“Ya ini gede baget. Kamar mandinya ada berapa,Des?” tanya Liwa yang masih terkagum pada rumah Desy.
“18”
“Wah? Seriusan tuh?”
“Ya enggak lah. Lagian ngapain juga nanyain yang gak penting.”
“Ya gak apa-apa. gw yakin nih kamar mandinya juga pasti lebih gede dari kamarnya gw.”
“Ck. Mau main dulu gak? Gak ada siapa-siapa loh di rumah.”
“Gak ah. Takut diapa-apain sama lo gw.”
“Kampret. Disangkanya gw cewe apaan.”
“Yaudah kalo gitu, gw balik dulu ya.” Ucap Liwa berpamitan.
Desy berjalan mendekati Liwa, kemudian dia mendekatkan wajahnya pada wajah Liwa sambil menutup mata.
“Wesy. Mau ngapain lu.” Liwa menahan kepala Desy dengan tangannya.
“mau ngetes aja.”
“Ngetes gudulmu. Kalo gw lagi khilaf bahaya.”
“Tapi nyatanya enggak kan.”
“Au ah.”
Liwa memegang kepala Desy dan kemudian mengelus rambutnya.
“Gw pulang dulu ya, Titan.” Ucap Liwa dengan suara yang lembut (*Titan = Raksasa)
Diperlakukan seperti itu membuat Desy salting, wajahnya memerah.
“Alay ah ngomongnya sok halus gitu.”
“Gak apa-apa. Lu nya juga suka kan?”
“S-siapa bilang?”
“Gak usah boong. Itu sampai pada merah gitu mukanya.”
Desy malah jadi malu sendiri karena ternyata Liwa sadar bahwa mukanya memerah.
“Yaudah. Ati-ati ya, Jabrig.”
“Jelek banget bilangnya Jabrig.”
“Ya gara-gara ini sih.” Desy menjambak rambut Jabrig Liwa.
“Adadadah.” Desy pun kasihan dan melepas jambakannya. “Ini sih air susu dibalas air tuba.”
“Hehe. Udah sana katanya mau pulang.”
“Wah, ngusir nih?”
“Yaelah, bukan gitu kali.”
“Iya-iya gw ngerti kok. Yaudah ah. Gw pulang dulu.” Liwa memakai helmnya dan kembali menyalakan mesin motornya.
“Daaaaaah, Titan.” Kata Liwa sambil melambaikan tangan.
“Daaaaaah, Jabrig.” Desy membalas lambaian tangan Liwa.
Liwa pun memacu motornya dan pergi menjauh.

~[Choose One]~

Liwa memasuki warnetnya, menyapa Alvin, kemudian hendak berjalan ke ruangan belakang yang sudah bagaikan rumahnya. Namun langkahnya terhenti ketika melewati salah satu bilik warnet.
“Otut? Kok ada disini?”
“Hehe. Ya mau main aja sih, gak boleh? Sekalian ngerjain tugas. Bayar kok bayar.”
“Yeeeeh bukannya gitu. Yaudah maen sana yang puas. Kalo nyari kakak di ruang belakang.”
“Oke oke.”
Liwa pun kembali melangkahkan kaki menuju tempat tujuannya untuk shalat ashar dan setelahnya berbaring di kasur sambil membuka ponselnya dan mencari kontak Desy. Liwa pun mengetikkan pesan untuknya.
Liwa : Sudah sampai dan dalam keadaan sehat dan selamat
Desy : Bagus deh
Desy : Cie gak mau gw khawatir ya jadi ngabarin duluan. Cocwiiiiiit
Liwa : GR banget dih
Desy : Bodo
Terdengar suara ketukan pintu..
“Kak Liwaaaaaaa!” jelas itu suara Okta
“Apaan,Tut?”
“Aku masuk ya.”
“Masuk aja, gak dikunci.”
Suara pintu terbuka pun terdengar. Sosok tinggi semampai itu masuk ke dalam ruangan ini sambil melihat-lihat sekitar. Lalu Okta pun menghampiri Liwa dan duduk di kasur, di samping Liwa.
“Lagi apa kak?” tanyanya.
“Lagi maenan hp aja. Kamu udah selesai ngerjain tugasnya?”
“Udah.” Okta pun ikut berbaring di dekat Liwa dan dengan cepat merebut hp Liwa.
“Copet oy.” Liwa berusaha merebut kembali hpnya. Namun Okta terus menghindarinya.
“Minjem bentaran, mau nyetel musik.” Liwa pun pada akhirnya membiarkan Okta untuk meminjam HPnya.
Lagu Futari Sezon oleh Keyakizaka46 pun terdengar mengalun dari HP Liwa. Okta kemudian iseng melihat isi gallery HP Liwa. Ternyata di dalamnya masih lumayan banyak terdapat photo Viny.
“Gimana mau move on kalo photonya masih aja disimpen.”
“Lupa belum dihapus.” Jawab Liwa beralasan
“Lupa apa lupa?” Okta menguap “Betewe aus nih bikinin minum dong.” Pinta Okta.
“Iya-iya.” Liwa pun dengan segera pergi ke dapur dan memasak air. Ia hendak membuat coklat panas.
Coklat panas membuatnya teringat dengan Viny, saat itu Liwa dan Viny menghabiskan coklat panas di saat hujan deras sambil mengobrol, dan itulah awal dari keakraban mereka.
Beberapa menit kemudian airnya mendidih, Liwa segera menuangkannya ke dalam gelas yang sudah diberi coklat bubuk di dalamnya. Aroma perpaduan antara air panas dan coklat pun merasuk dalam hidung. Liwa membawa kedua gelas tersebut ke kamarnya.
Saat sampai kamarnya, Liwa malah menemukan sesosok Okta yang sudah tertidur dengan memegang HP. Liwa menaruh dua cangkir coklat itu di atas meja di dekat kasur lalu mengambil HP ditangan Okta. Hpnya masih ada dalam mode kamera. Liwa menemukan beberapa foto selfi Okta yang baru saja ia buat.
Liwa memandang wajah manis Okta yang sedang tertidur itu. Dia mengelus rambutnya perlahan dan kemudian juga mengelus wajahnya. Adik cengeng yang dulu selalu bersama dengannya kini telah tumbuh semakin besar. Waktu terasa begitu cepat.
Liwa pun keluar kamar sambil membawa gelas minumannya, membiarkan adiknya itu tertidur pulas. Okta yang dianggap Liwa sudah tertidur itu pun mengembangkan senyum bahagianya. Sebenarnya,Okta belum terlalu terlarut dalam tidurnya sehingga dapat merasakan sikap Liwa terhadapnya.

~[Choose One]~

Seorang wanita berambut panjang yang rambutnya itu acak-acakan dan menutupi wajahnya berjalan dari ruang belakang ke meja oprator. Warnet yang sudah sepi pun menambah kesan horror dari wanita itu.
“Baru bangun,Tut?” tanya Liwa pada sosok wanita itu.
Wanita itu hanya menjawab dengan anggukan.
“Bau iler, mandi sana!” suruh Liwa.
Lagi-lagi wanita itu hanya mengangguk.
“Sok serem. Gak takut sama yang begituan kakak mah Tut. Udah sana mandi!” Liwa pun mendorong wanita itu supaya berjalan ke kamar mandi.
“Bener ternyata tidur abis ashar bisa bikin rada sengklek. Otut sudah membuktikannya” Komentar Liwa melihat wanita yang berjalan gontai kedalam kamar belakang.
Liwa kembali melanjutkan aktifitasnya di depan monitor komputer, baru saja ia mulai tiba-tiba pintu kamar terbuka kembali dan Okta keluar dengan wajah yang fresh tampak baru saja mandi. Okta pun menghampiri Liwa.
“Maaf kak,tadi aku pinjem handuk kakak yang ada di lemari.” Ucap Okta.
“Cepet amat mandinya,Tut.” Tanya Liwa yang masih penasaran.
“Hehe. Iya,biasanya setengah jam sampe sejam kalo mandi. Ini cuma 15 menitan.”
Kebingungan Liwa makin bertambah. Rasanya baru saja dua menit tadi Okta masuk ke dalam kamar. Liwa terus memikirkan itu.
“Yeh, malah ngelamun!” Okta menepuk punggung Liwa. “Nyari makan yuk,kak. Lapar nih.”
“E-eh. Ayo.”
Liwa dan Okta pun menuju ke sebuah restoran pinggir jalan. Restoran itu tampak dipadati oleh pengunjung yang sedang menikmati hidangannya. Okta yang sedang berjalan mencari tempat duduk pun terkejut ketika tiba-tiba seseorang menggenggam tangannya.
“Hai,Okta.” Sapa wanita yang tadi mengagetkannya.
“Eh, Kak Viny. Bikin kaget aja.”
Viny pun tersenyum ramah pada Okta. Okta melihat seorang pria yang ada di kursi yang berhadapan dengan Kak Viny. Tanpa diberitahu ia sudah dapat menebak bahwa pria itu adalah pacar Viny, Eric.
“Okta, temennya Kak Viny, salam kenal.” Okta menjabat tangan Eric.
“Oh iya, saya Eric. Betewe temen darimana? Kayanya gak seumuran”
“Sebenernya aku adik dari temennya Kak Viny,sih.”
Liwa pun datang menghampiri Okta dan melihat siapa yang sedang mengobrol dengan dia.
“Eh,Vin. Ada disini juga sih.” Ucap Liwa
“Hehe, Iya. Sayang, kenalin ini temen aku, Liwa.” Viny memperkenalkan Liwa pada Eric.
“Eric.”
“Liwa.” Kata mereka sambil bersalaman.
“Jadi, duduk dimana?” tanya Eric pada Liwa.
“Gak tau, gak ada yang kosong lagi kayanya.” Jawab Liwa
“Yaudah sini aja, gabung.”
“Waduh, gak usahlah, nanti ganggu ah.”
“Gapapa, temen Viny temen gw juga.”
Karena tidak enak untuk menolak akhirnya Liwa dan Okta memutuskan duduk bersama dengan Viny dan Eric. Mereka pun mengobrol-ngobrol sambil menunggu pesanan mereka. Beberapa kali disela-sela obrolan, Viny mencuri pandang kepada Liwa,begitupun sebaliknya. Okta menyadari hal itu. Dengan segera ia merogoh ponselnya dan memainkan hp di bawah meja, mengetikan suatu pesan.
HP Liwa pun bergetar, dengan segera ia mengambil HPnya dan melihat siapa yang mengirimkan pesan. Dan ternyata itu adalah Okta. Liwa menatap Okta bingung. “Kenapa harus ngirim pesan segala kalau jaraknya cuma beberapa cm?”
Okta yang ditatap malah mengalihkan pandangan supaya yang lain tidak curiga. Liwa masih bingung dan langsung saja membuka pesan yang dikirimkan Okta.
“Pacar orang,Woy! Jangan diliatin mulu! Move On,Kak!”
Pesan itu menyadarkan Liwa kembali bahwa kini dia harus belajar untuk menghilangkan perasaannya kepada Viny. Liwa membalas pesan dari Okta.
“Khilaf Bosque. Sip lah!!!”
Okta tersenyum ketika membaca pesan tersebut.
Mereka berempat melanjutkan berbagai macam obrolan,dari mulai aktifitas masing-masing,bagaimana ketika Viny bertemu dengan Liwa dan berbagai hal lainya sampai akhirnya menu yang mereka pesan tiba.
Mereka pun melahap makanan msing-masing. Saat sedang asyik-asyik makan.
“Sayang, cobain deh yang ini, enak loh!” Pinta Eric pada Viny sambil mengambil sesendok makanan yang ada di piringnya.
“E-eh kok gitu. E-em, iya. Aaaa” Viny akhirnya membuka mulutnya
Eric menyuapi Viny dengan begitu mesranya.
“Enak kan?”
“I-iya.” Ucap Viny sambil tersenyum.
Sementara Liwa yang melihat itu merasa cemburu,yah walaupun dia tahu bahwa kini Viny sudah menjadi milik orang lain. Viny melihat tatapan Liwa pada dirinya sekejap, ia merasa iba. Begitupun Okta, dia menggenggam tangan Liwa di bawah meja dan mengelus-elusnya coba menenangkan Liwa. Liwa menoleh ke arah Okta dan membuat senyum yang seolah berkata “Kakak,Gak apa-apa kok.”
Mereka pun melanjutkan makan mereka.
“Kalian berdua ini ceritanya gimana bisa jadian?” Tanya Liwa pada Eric dan Viny.
“Emmm- itu.” Jawab Viny gugup. Viny tau Liwa sudah tau jawabannya.
“Kita dikenalin sama orangtua kita sekitar seminggu yang lalu. Terus ya akhirnya gini. Masih proses pengenalan satu sama lain juga sih. Ya gak sayang?” Kata Eric yang merangkul bahu Viny. “Sekitar 2 minggu lagi juga kita mau tunangan.”
“Wah,cepet ya.” Sebenarnya Liwa masih merasa sesak ketika mendengar mereka akan bertunangan 2 minggu lagi, padahal Liwa memang tidak pernah lupa akan hal itu semenjak Viny menceritakannya.
Tahu dengan apa yang dirasakan Liwa, Okta dengan sengaja melihat jam tangannya.
“Kak, pulang yuk, udah malem.”
Liwa pun berdiri dan berpamitan pada Eric dan Viny.
“Maaf nih, gw duluan ya, Er,Vin.”
“Owh iya.”
Liwa dan Okta pun keluar dari restoran tersebut.
Kini di meja itu  hanya ada Viny dan Eric. Viny hanya diam melamun memandangi jus alpukat yang tinggal setengah.
“Mantan kamu kan?” Tanya Eric pada Viny.
Viny menggelengkan kepala, masih menatap ke gelas.
“Orang yang janjian sama kamu waktu kamu dibawa ke rumah aku kan?”
Viny terdiam, lalu tiba-tiba setetes air mata mengalir melewati pipinya. Semakin lama air itu makin deras. Viny berdiri.
“Maaf” Ucap Viny pada Eric kemudian ia berlari keluar restoran.
“VIN!” Teriak Eric mencoba menghentikan Viny. Buru-buru ia membayar makanannya dan berlari mengejar Viny.
Eric berlari ke arah parkiran dan benar saja Viny ada disitu. Ia sedang menangis di pinggir mobil Eric. Eric menghampirinya dengan tenang.
“Vin.” Ucapnya lembut sambil memegang bahu Viny dari belakang.
Suara isak tanagis Viny masih terdengar.
“Masuk mobil aja dulu yuk, Kita obrolin di dalem.” Ajak Eric
Viny mencoba menghentikan tangisnya. Ia mengusap air mata yang ada pada kedua matanya lalu masuk ke dalam mobil, disusul Eric.
Viny duduk, memandang jendela mobil dengan tatapan kosong. Eric yang duduk di jok supir bingung, tidak tahu apa yang harus ia perbuat.
“Kamu datang disaat yang gak tepat.” Ucap Viny dengan tatapan kosongnya masih mengarah ke jendela.
Eric terdiam mendengar itu.
“2 hari sebelum hari itu, dia ngasih tau perasaannya sama aku, dan itu sama dengan apa yang aku rasain ke dia.” Viny kini menundukkan kepalanya. “Dia bilang dia gak mau pacaran, dia langsung siap mau ngelamar aku. Aku seneng banget ngedengernya.” Matanya mulai meneteskan air mata. “Aku kasih syarat ke dia, yaitu harus mau kencan dulu sama aku, abis itu baru boleh nemuin orangtua aku. Waktu yang ditentuin sama aku buat kencan sama dia itu pas banget waktu kamu jemput aku. Aku udah siap-siap, udah dandan, buat kencan pertama aku.” Air matanya makin deras mengalir. “Tapi, aku gak pernah dateng. Dia terus nunggu aku. 2 jam, Tanpa ada kabar.  Selama 2 hari aku takut,bingung buat ngabarin. Setelah 2 hari itu aku nekad pergi ke tempat tinggalnya, nemuin dia. Mau jelasin semuanya. Apa dia marah pas pertama ngeliat aku lagi? Enggak. Enggak. Dia malah kelihatan sangat bersyukur bisa kembali liat aku.” Viny pun menangis sejadi-jadinya.
Mobil Eric dipenuhi suara tangis Viny. Viny menangis selama kurang lebih 10 menit. Setelahnya, perlahan tangis Viny mulai mereda. Kesempatan ini dimanfaatkan Eric untuk berbicara
“Jadi,kehadiran aku ini bukan hal yang kamu inginkan?”
Viny terdiam.
“Kenapa kamu gak nolak waktu itu?”
“Aku gak mau kecewain orangtua aku. Orangtua aku bilang udah direncanain dari jauh-jauh hari. Dan ini yang diinginkan orangtua aku.”
“Walau bikin kamu gak bahagia.”
“Dia pernah bilang : “Jodoh gak akan ketuker, Mungkin pilihan orangtua kamu itu lebih baik dari pilihan kamu sendiri. Rencana manusia itu  gak sebagus rencana Tuhan””
“Jadi?”
“Aku akan belajar lupain dia,aku akan belajar cinta sama kamu. Yah mungkin ada masa cerah juga kan di depan. Tunangan kita juga bentar lagi. jadi aku akan belajar itu semua secepatnya.”
“Maaf ya, udah buat kamu jadi gini.” Ucap Eric penuh penysalan
“Jadi gini gimana? Ini bukan salah kamu juga kok. Udahlah. Ayo kita pulang,Sayang.” Viny pun tersenyum pada Eric. Senyum yang sangat tulus walau mata Viny terlihat sembab karena menangis.
“Iya,Sayang.”

~Bersambung

[###]
Hehehehe... ada yang rindu FF ini?
Authornya sibuk bener sih. Jadi, maaf ya kalau lama updatenya
Ditunggu Krisar nya
Choose Your Side
#TeamViny
#TeamDesy

#TeamOkta
Choose One, Chapter 5 : Inilah Kenyataan Choose One, Chapter 5 : Inilah Kenyataan Reviewed by Melodion on November 25, 2017 Rating: 5

2 komentar:

Beri dukungan kepada para penulis-penulis cerita yang ada di-Melodion cukup dengan memberi komentar (Pendapat, review atau pun kritik) dikolom komentar.

- Melodion team -

Diberdayakan oleh Blogger.